Kotoran Kambing

Beberapa tahun yang lalu, satu-satunya jenis pupuk tersedia adalah pupuk dari kotoran sapi atau kuda - tapi sekarang tidak lagi. Kotoran kambing telah menjadi pupuk yang ngetrend perkotaan. Susu kambing juga sedang menjadi trend seperti kotoran yang dihasilkan. Kotoran kambing adalah salah satu pupuk kandang terbaik bagi tanah dan tanaman.

Potensi Manfaat
Kotoran kambing, seperti pupuk kKitang domba, lebih kering dari kotoran sapi atau pupuk kotoran kuda kuda. Memiliki sedikit bau dan mudah di ratakan. Selain itu juga lebih cepat mendadi kompos. Kotoran kambing lebih tinggi dalam nitrogen dari kuda dan sapi pupuk - rata-rata, itu memiliki 22 pon nitrogen dalam 1 ton. Kotoran sapi hanya 10 pon nitrogen dalam 1 ton.

Potensi Kerugian
Karena kambing makan rumput dan jerami, kotoran mereka mungkin mengandung biji gulma. Hal ini berlaku dari kebanyakan hewan merumput, termasuk domba sapi dan kuda. Kompos dari kotoran menghancurkan sebagian besar benih ini, tapi beberapa tetap utuh – dan menjadi rumput baru di kebun kiat. Untuk mengurangi masalah ini, Sebarkan mulsa atas tanah untuk menggagalkan gulma dan menarik setiap gulma yang muncul dengan cepat, sebelum mereka gulma tumbuh. Namun akan berbeda ceritanya jika kotoran kambing atau sapi tersebut di fermentasi lebih dahulu agar menjadi bokasi. Bibit gulma bisa ditekan jumlah dan pertumbuhannya.

Penggunaan
Kotoran kambing membuat kondisi tanah menjadi sangat baik, terutama untuk kebun baru. Kotoran kambing meningkatkan tekstur tanah sehingga menggunakan air lebih efisien dan memungkinkan lebih banyak oksigen untuk mencapai akar tanaman. Kotoran kambing, seperti semua pupuk, lebih murah, untuk sumber alami nitrogen dan nutrisi lainnya. Karena pupuk kandang mengandung sejumlah kecil nutrisi lain, Kita mungkin harus menambahnya dengan pupuk lainnya, tergantung pada kesuburan tanah Kita. Menyebar 40 pon kotoran kambing di lahan baru sampai ke kedalaman 8 inci.

Perhatian

Pupuk kandang segar, termasuk kotoran kambing, dapat mengandung patogen yang dapat membuat orang sakit. Selalu gunakan kompos kotoran kambing, terutama jika Kita menggunakan pupuk pada tanaman yang dapat dimakan. Jika Kita memilih untuk menggunakan kotoran kambing yang membusuk tetapi tidak dikomposkan, menerapkannya setidaknya 120 hari sebelum panen tanaman yang tumbuh dekat dengan tanah, seperti selada atau akar sayuran. Terapkan setidaknya 90 hari sebelumnya untuk tanaman yang tidak menyentuh tanah, seperti jagung. Jangan berfikir meskipun kotoran kambing atau domba atau sapi itu alami lantas aman. Penggunaan yang berlebihan mampu mencemari air tanah juga, ingan kandungan pathogen yang juga berbahaya bagi manusia. Jika henda memakai pupuk untuk daerah miring hindari saat musim hujan tiba sebab bisa mencemari air di bawahnya dan tidak efektif.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kotoran Kambing"

Post a Comment

Monggo kalau ada yang mau di tanyakan: